sAaT kEmaTiaN

bismi.gif

” andaiku tahu kapan tiba ajalku, aku mohon..tuhan tolong panjang kan umurku..aku takut akan semua dosa-dosaku..aku takut dosa yang sering membayangiku…”

Pembaca yang dirahmati Allah,

Pasti ada yang pernah mendengar bait-bait lagu di atas. Tidak mustahil jugalah sekiranya ada yang sudah menghafal lagu tersebut. Awal pagi tadi tazkirah yang saya dengan di corong radio adalah tentang mengingati mati. Sepanjang perjalanan saya memikirkan setiap yang disampaikan ustaz. Kata ustaz rasulullah saw menyebut “orang yang cerdik ialah orang memikirkan mati”. Bukanlah setiap detik kita memikirkan mati sehingga menangguhkan segala urusan dunia. Namun dengan mengingati mati seseorang itu akan sentiasa mengemaskini amalan mereka di samping menjalankan urusan dunia dengan penuh taqwa kepada Allah. Pekerjaan kita juga adalah suatu ibadah sekiranya diniatkan semata-mata kerana Allah.

Kematian itu suatu yang pasti dan sudah dijanjikan Allah. Setiap yang bernyawa itu pasti akan merasai mati. Sesuatu yang yang bermula akan ada akhirnya. Semua orang mengharapkan agar kembalinya mereka kepada Allah dengan penuh amalan mulia sebagai bekalan. Tetapi sudahkah kita berusaha mengumpul bekalan atau kita sebenarnya masih mengharapkan agar kematian itu datang pada lewat usia kita iaitu sesudah kita puas merasai kenikmatan dunia.Jadikanlah peristiwa-peristiwa kematian itu sebagai pengajaran untuk kita menghadapinya. Sesungguhnya kematian itu akan datang pada bila-bila masa tanpa kita duga.Tidak perlulah kita melarikan diri daripadanya.

Sebagaimana firman Allah swt yang bermaksud; “Katakanlah (wahai Muhammad): Sebenarnya maut yang kamu melarikan diri daripadanya itu, tetaplah ia akan menemui kamu; kemudian kamu akan dikembalikan kepada Allah yang mengetahui segala yang ghaib dan yang nyata, lalu Ia memberitahu kepada kamu apa yang kamu telah lakukan (serta membalasnya)”.

Saya ingin menyeru diri saya dan pembaca sekalian agar sentiasa mengingati mati. Perhatikanlah amalan kita, sempurnakah solat kita? Solat itu sepatutnya on time, bukannya kita buat part time. atau mungkin sometime atau lebih teruk no time. Muhasabahlah diri kita. Begitu juga dengan amalan lain seperti puasa, zakat, pergaulan sesama insan dan tanggungjawab kita sesama manusia. Kita masih belum terlambat untuk memperbetulkan segalanya. Masih ada masa untuk kita merubah diri agar berada di landasan yang betul. Allah itu Maha pengampun lagi Maha Mengasihani atas setiap hambaNya.

Anas bin Malik Radhiallahu ‘anhu telah berkata : Aku mendengar Rasulullah S.A.W bersabda : Sesungguhnya Allah berfirman yang bermaksud: Wahai anak Adam! Apabila engkau memohon dan mengharapkan pertolonganKu maka Aku akan mengampunimu dan Aku tidak menganggap bahawa ia suatu yang bebanan. Wahai anak Adam! Sekalipun dosa kamu seperti awan meliputi langit kemudian kamu memohon keampunanKu, nescaya Aku akan mengampuninya. Wahai anak Adam! Jika kamu menemuiku(selepas mati) dengan kesalahan sebesar bumi, kemudiannya kamu menemuiKu dalam keadaan tidak syirik kepadaKu dengan sesuatu nescaya Aku akan datang kepadamu dengan pengampunan terhadap dosa sebesar bumi itu.
                                                     – Riwayat imam Tarmizi dan kata beliau ia adalah hadis Hasan Sohih –

By khairazahra Posted in Umum

One comment on “sAaT kEmaTiaN

Respons

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s