peSaNan ~ beRbaiK saNgKa..

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani,

Siapa lah diri kita untuk memberi tanggapan buruk pada orang lain? Kita juga manusia biasa yang banyak melakukan kesalahan. Sekerap mana pulakah kita menadah tangan memohon keampunan? Apakah permohonan kita itu di dengar dan diampunkan Allah?..Sesungguhnya semua manusia sama di sisi Allah, yang membezakan mereka hanyalah iman dan Taqwa.

Walaupun seseorang itu miskin melarat tetapi mungkin mereka kaya dengan iman..walaupun seseorang itu hodoh dan serba kekurangan pada zahirnya, mungkin mereka cantik budi pekerti dan amalannya..Sebagaimana Firman Allah s.w.t yang bermaksud;

“Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan.”  ( Surah Al-Hujuraat : 6 )

Berikut adalah sedikit pesanan dari Syeikh Abdul Kadir Al-Jailani yang boleh dikongsikan bersama pembaca. Semoga kita tergolong dalam golongan orang yang sentiasa berbaik sangka. Masih belum terlambat untuk kita berubah ke arah kebaikan.

  • Jika engkau bertemu dengan seseorang,maka yakinilah bahawa dia lebih baik daripadamu. Ucapkan dalam hatimu,”Mungkin kedudukannya di sisi Allah jauh lebih baik dan mulia.
  • Jika bertemu anak kecil, maka ucapkanlah (dalam hatimu) “Anak ini belum bermaksiat kepada Allah,sedangkan diriku telah banyak bermaksiat kepadaNya. Tentu anak ini jauh lebih baik daripadaku.”
  • Jika bertemu orang tua, maka ucapkanlah (dalam hatimu) “Dia telah beribadah kepada Allah jauh lebih lama daripadaku, tentu dia lebih baik daripadaku.”
  • Jika bertemu dengan orang yang berilmu, maka ucapkanlah (dalam hatimu) “Orang ini memperoleh kurnia yang tidak akan kuperoleh, mencapai kedudukan yang tidak akan kucapai, mengetahui apa yang tidak kuketahui dan dia mengamalkan ilmunya. Tentu dia lebih baik daripadaku.”
  • Jika bertemu dengan seorang yang jahil, maka katakanlah (dalam hatimu) “Orang ini bermaksiat kepada Allah kerana dia jahil (tidak tahu) sedangkan aku bermaksiat kepadaNya padahal aku mengetahui akibatnya. Aku tidak tahu bagaimana akhir umurku dan umurnya kelak. Dia tentu lebih baik daripadaku.”
  • Jika bertemu dengan orang kafir, maka katakanlah (dalam hatimu) “Aku tidak tahu bagaimana keadaannya kelak, mungkin pada akhir usia dia, memeluk Islam dan beramal soleh, dan mungkin boleh jadi pada akhir usiaku kufur dan berbuat buruk.”

* Ya Allah, jadikanlah hari ini dan akan datang adalah lebih baik bagiku berbanding hari- hari yang telah berlalu…Amin..

Respons

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s